Saturday, February 14, 2009

kudapan waktu pagi

Jam yang tidak bosan menunjukkan waktu telah 6.30 pagi. Mata mudaku telah gagal untuk memenuhi tuntutan fitrah malam sebagai manusia. Lalu terpaksa aku tunduk dan memenuhi kehendak mata yang ingin melihat dan menjadi saksi kepada detik-detik yang berlalu dengan harapan. Sesekali airmata bergenang, namun masih tidak cukup untuk memenuhi kehendak jasmani yang sudah lesu melayan jiwa yang meronta mahu menyelesaikan kecelaruan nan bersarang di hati. Hmm... Apakah yang perlu aku lakukan? Sendiri aku berfikir namun jawapan enggan hadir dalam benak pemikiran ku kali ini, tidak seperti kebiasaannya.
Lalu kotak yang memancarkan cahaya dan gambar-gambar yang bergerak menjadi pilihan terakhirku. Mungkin jiwa ini akan merasa bosan dan akan memenuhi fitrah kemanusiaanku. Namun, yang terpapar pada kotak itu bukanlah sesuatu yang membosankan, sekurang-kurangnya tidak kepada paradigma mindaku. Sebuah tayangan yang menjadi lagenda pada masa lampau dan sudahpun menghampiri akhir penceritaan menarik perhatianku. Bukanlah kerana aku adalah peminat kepada tayangan yang diberi nama "Ali Setan 2" itu, namun watakku sebagai pemikir dan pengkarya memerlukanku meneliti dan menilai cerita yang tak pernah dalam ingatanku, habis ku tontoni dari awal hingga ke akhir.
Babak pergaduhan suami isteri menjadi kudapan pagiku kali ini. Ahh..terasa ingin membodohkan penulis cerita itu lantaran babak yang dilakonkan dengan skrip yang tak logik pada norma kehidupan berlatarmasakan cerita itu. Sang suami dan isteri yang gagal mengerti tanggungjawab masing-masing berlumba-lumba menunjukkan kebebalan skrip masing-masing. Topik yang dijadikan landasan perlumbaan ialah perempuan jalang, lelaki jalang, dan segala kejalangan yang wujud disekitar mereka.
Kemudian cerita disambung lagi dengan watak sang isteri lari dan mencari watak hero cerita tersebut dengan alasan menagih keampunan. Maka bermulalah dialog-dialog berunsurkan falsafah kehidupan dan agama namun lucu sekali jika dialog itu dibandingkan dengan perilaku yang dilakonkan. Paradoks demi paradoks dihidangkan sebagai menu utama, nyaris berjaya mengundang amarah dijadikan respon kepadanya dan semakin aku ingin memaki namun tiada berguna.
Babak disingkap dan terus kepada dialog yang lebih bangang. Kasihan pula tumbuh subur di hati mengenangkan tahap pemikiran penonton-penonton lalu yang terlalu terdesak dan asyik untuk melayani keinginan bercinta dan asmara sehingga lalai untuk menilai kualiti cerita dan penceritaan. Namun, terima kasih kepada mereka juga kerana sokongan tidak berdasar itu memberi peluang kepada golongan kritikal meneruskan survival pemikiran kami. Babak si suami yang tertipu dengan kematian olok-olok isterinya lalu insaf dan mencuba segala fatwa-fatwa sesat si pengacau rumahtangga mendatangkan rasa lucu, sekali lagi kepadaku. Sebaik saja dia menyedari dirinya tertipu, lakonan amarahnya ingin membunuh kedua-dua penipu namun keputusan untuk meneruskan pembunuhan pula ditamatkan dengan alasan pendidikan tingginya menghalangnya dari meneruskan niat itu. Hahaha! Kalau pendidikan agama yang menghalangnya, mungkin lebih mudah untuk diterima. Pendidikan tinggi? Sejak bila buku rujukan statistik penakbiran mengajar kita jangan membunuh? Hahaha! Pasti faktor kurang rujukan dan sekadar menulis menurut nafsu mendorong kepada kelucuan itu berlaku.
Pengakhiran cerita lebih menunjukkan paradoks dan sifat munafik yang lebih besar, sang isteri tanpa segan silu menyatakan cinta kepada lelaki bukan suaminya melalui kata-kata dan perbuatan dan yang lebih memalukan apabila lelaki tersebut menyahut "seruan cinta suci" itu dengan kata-kata dan perbuatan yang sama. Tunggu sebentar, bukan si lelaki itukah yang menyamar menjadi ustaz dan memberikan fatwa-fatwa sesat sebentar tadi? Dan bukan si isteri orang itukah yang beria-ia mahu menjadi isteri solehah? Diangkat menjadi herokah kedua-duanya itu? Hahahaha! Memang lucu lagi melucukan!
Mungkin pengakhiran itu adalah pengakhiran yang diinginkan penonton, namun pasti tidak perlulah sehingga menafikan keperluannya untuk berdiri diatas fakta sebelum diterjemahkan kepada lakonan yang "bermutu" itu..Masalah-masalah dan perasaan yang bercampur-baur nan telah wujud sedari kegagalanku melelapkan mata telahpun berkonspirasi sehingga tertulisnya pos kali ini. Terima kasih masalah.

2 comments:

  1. haha..ade..
    tapi nnt sape lak yang larat nak bace?

    ReplyDelete

It may take me hours, days or even months, but I WILL reply to your comment(s). Godwilling.