Friday, November 11, 2011

dini

Embun - dan dingin malam. Menusuk dan menyumbat pintu nyawa. Apa harus dilakukan untuk membukanya semula. Pasti punah jika dibiar saja. Berseranah pula hati meronta.

Bisik - cengkerik dan chakra udara. Lembut membelai mengumpan mata. Makin lantang waktu berdetik, makin ia ghairah menggoda.

Lesu - kudrat tiada. Mahu dipinjam, tiada terdaya membayar semula. Mahu diberi, tiada setimpalnya. Bila semua mahu dikira.


Jom tidur.

Friday, September 9, 2011

erti

wahai guru

ajarkan aku
kata yang paling pedih

ajarkan aku
bahasa yang paling sedih

ajarkan aku
makna penat dan letih

kerana

aku kian keliru dengan setiap erti
ragu-ragu dengan setiap inci fikiran ini

Sunday, September 4, 2011

stories

sometime, some stories are best left untold.


and


some gifts are just best left unfold.

Tuesday, July 26, 2011

rajin

rajin menulis bukan bermakna kau adalah seorang yang rajin berfikir

dan sebaliknya,

rajin berfikir bukan bermakna kau akan jadi rajin menulis. faham maksud aku?




dan inilah alasan paling logik dan kukuh dari aku. selamat berpuasa.

Wednesday, May 18, 2011

ada tiada

setiap yang terlintas, mungkis sekadar melintas atau menyinggah dalam fikirku kini,

malangnya, bukan sesuatu yang boleh aku tulis, boleh aku lukis.

ia lebih kepada sesuatu yang perlu aku teliti dan laksanakan.



maaf. mungkin lain kali sahaja.

Wednesday, April 20, 2011

em? hah? apo? aa yolah... Cis!

"Em?" adalah respons tanda memberikan perhatian minimum kepada pencerita.

"Hah?" adalah respons meminta pengulangan cerita.

"Apo?" adalah respons meminta pengabsahan cerita yang didengar.

"Aa yolah." adalah respons penolakan untuk mendengar lebih lanjut dengan cara yang paling sopan tapi sambil lewa.

dan..


"Cis!" adalah tanda aku pun tak berapa pasti kenapa aku pos menatang-alah ni.

Monday, April 4, 2011

masa

Dedaun hijau dari pokok yang rendang
gugur sehelai demi sehelai dipetik waktu
ada yang terbang jauh ditiup angin lalu
ada yang sudah menyerpih jadi baja dan debu





bersambung... (bila lapang)